KUANTAN: Mahkamah Tinggi di sini hari ini menetapkan 20 November untuk membuat keputusan berhubung tahap kewarasan mental seorang pembantu rumah warga Indonesia yang dijatuhi hukuman penjara 20 tahun pada Februari lepas selepas mengaku bersalah mendera bayi majikannya.